APAKAH TIDUR ANDA NGOS-NGOSAN?

Tidur Ngos-ngosan Tandanya Gampang Depresi

Menurut penelitian, gangguan napas selama tidur berhubungan dengan peningkatan risiko depresi. Bukan cuma henti napas saat tidur atau sleep apnea, gangguan napas lainnya termasuk ngos-ngosan saat tidur juga menandakan risiko depresi.

Selama ini, gangguan napas saat tidur yang sering dikaitkan dengan gangguan kejiwaan adalah sleep apnea atau henti napas saat tidur. Pada laki-laki, gangguan ini meningkatkan risiko depresi sebesar 2,4 kali sedangkan pada perempuan sebesar 5,2 kali lipat.

Namun penelitian terbaru yang dilakukan Center for Diesease Control and Prevention (CDC) menunjukkan, peningkatan risiko depresi juga teramati pada jenis gangguan napas lainnya yang terjadi saat tidur. Contohnya adalah ngos-ngosan atau terengah-engah, maupun mendengus.

Meski demikian, penelitian yang dilakukan terhadap 9.714 partisipan dari seluruh Amerika Serikat ini menunjukkan, mendengkur justru tidak berhubungan dengan risiko depresi. Mendengkur sering disertai sleep apnea, namun kalau hanya mendengkur saja maka tidak meningkatkan risiko depresi.

“Praktisi kesehatan jiwa sering menanyakan masalah tidur yang dialami pasiennya, namun jarang menyadari bahwa gangguan itu benar-benar berdampak pada kesehatan mental pasien,” kata salah seorang peneliti, Anne Wheaton seperti dikutip dari Foxnews, Rabu (4/4/2012).

Dalam laporannya Wheaton menegaskan bahwa hasil penelitian ini menyimpulkan adanya keterkaitan antara risiko depresi dengan gangguan napas saat tidur, namun belum tentu hubungan sebab akibat. Perlu ada penelitian lebih lanjut untuk memastikan hal itu.

Meski hubungannya belum jelas, namun diyakini hal itu berhubungan dengan kadar oksigen di dalam darah. Jika pernapasan terganggu selama tidur, kadar oksigen yang disuplai ke otak berkurang sehingga kondisi mental dan kejiwaan bisa terpengaruh. (up/fat

%d blogger menyukai ini: